//
you're reading...
artikel

Sejarah dan Perkembangan Hermeneutika

Kita berhak bertanya, apakah istilah Hermeneutika telah digunakan dalam tradisi filsafat kuno? Sebagaimana dalam berbagai buku dinyatakan bahwa istilah tersebut yang dalam bahasa inggris hermeneutics, berasal dari kata dalam bahasa Yunani hermeneuine dan hermenia yang masing berarti “menafsirkan” dan “penafsiran”.[1] Persoalannya, kata latin hermeneutica belum muncul sampai abad ke-17, namun baru muncul pertama kali saat diperkenalkan oleh seorang teolog Strasborg bernama johann Konrad Danhauer (1603-1666) dalam bukunya yang berjudul : Hermeneutica sacra, Sive methodus Eksponendarums Sacrarum Litterarum, yamg menilai bahwa Hermeneutika adalah syarat terpenting bagi setiap ilmu pengetahuan yang mendasarkan keabsahannya pada interpretasi teks-teks. Ia secara terbuka mendeskripsikan inspirasinya dari Risalah Peri hermeneias (de interpretations) Aristoteles, yang mengklain bahwa ilmu interpretasi yang baru berlaku tidak lain menjadi pelengkap dari Organon Aristotelian.[2]

Istilah Hermeneutika pada masa ini mengandung dua pengertian, yaitu Hermeneutika sebagai seperangkat prinsip metodologis penafsiran dan sebagai penggalian filosofis dari sifat dan kondisi yang tidak bisa dihindari dari kegiatan memahami.[3]

Sementara Wilhelm Dilthey, sejarawan pertama tradisi Hermeneutika, menyatakan bahwa hermenetika telah muncul satu abad lebih awal oleh Protestantisme, sesaat setelah lahirnya prinsip Sila Scriptura Luther.[4] Namun dari laporan Dilthey, kita akan kesulitan menemukan dari tulisan-tulisan apa yang dapat disebut Hermeneutika dalam semangat Luther. Baru dalam karya para pengikut Luther seperti Philipp Melanchton (1497-1560) dan Flacius Illyricius (1520-1575).[5]

Pada gilirannya seorang filosof pengikut protestan berkebangsaan Jerman Schleiermacher dinilai sebagai orang yang bertanggung jawab membawa Hermeneutika dari ruang biblical studies ke ruang lingkup filsafat, sehingga ia kemudian dianggap sebagai “pemrakarsa Hermeneutika modern”. Menurutnya apa saja yang berbentuk teks dapat menjadi objek Hermeneutika, dan tidak terbatas hanya pada teks kitab suci. Selanjutnya Hermeneutika dikembangkan oleh Wilhelm Dilthey sendiri yang menggagas hermeneurika sebagsi landasan ilmu-ilmu kemanusiaan, lalu Hans-Georg Gadamer yang mengembangkannya menjadi metode filsafat, dan dilanjutkan oleh para filosof kontemporer seperti Paul Ricoeur, Jurgen Habermas, Jacques Derrida, Michel Foucault, Lyotard, Jean Baudrillard, dan yang lain.[6]

Sementara dalam filsafat kuno sebetulnya telah terlihat tradisi mencari hal-ihwal yang dapat dianggap sebagai Hermeneutika dalam teks-teks klasik seperti De Interpretation Aristoteles, yang sering diterjemahkan dalam bahasa Jerman dengan “Hermeneutika Aristoteles”.[7] Orang Yunani menggunakan kata “ermenia” untuk mendeskripsikan apa yang sekarang kita sebut sebagai penerjemahan, atau lebih tepat diartikan sebagai penafsiran.[8]

Sementara ketika bahasa tulis (teks) muncul, Aristotels menegaskan bahwa “tanda-tanda tertulis itu hanyalah simbol bagi ucapan lisan”, sebagaimana penegasan Plato tentang hal ini, bahwa “wacana tertulis, yang paling baik sekalipun, tetap saja berfungsi sebagai re-memorasi”. Di sini, keduanya sepakat untuk mengembalikan media tertulis ke kata yang terucap, sedangkan kata terucap ini adalah simbol bagi kata batin (inner word).[9]

Kata Batin – Kata Terucap – Kata Tertulis.

Dari tiga horizon ini, Aristoteles mengasumsikan bahwa tidak ada yang benar-benar hilang dalan rangkaian transmisinya. Artinya, kata tertulis tanda yang dengan persis mewakili kata batin. Sementara Plato menekankan perbedaan antara horizon-horison itu, menurutnya tidak ada jaminan bahwa kata tertulis akan dapat dipahami dengan tepat.[10]

Beberapa Varian Hermeneutika

Hermeneutika tidak secara tiba-tiba menjadi satu disiplin ilmu dalam khazanah filsafat, namun pada awalnya ia hanya sebatas subdisiplin teologi yang sudah muncul sejak awal dalam sejarah peradaban manusia yang mencakup kajian metodologis tentang autentitas dan penafsiran teks. Namun dalam kurun berikutnya, Hermeneutika perkembang menjadi kajian penafsiran secara menyeluruh dengan ruang lingkup yang lebih luas.[11] Dan pada bagian ini, penulis sengaja akan sedikit mengungkapkan beberapa informasi historis yang akan menekankan pada perkembangan Hermeneutika menjadi berbagai varian-varian prinsip dan metodologis.

Hal ini disebabkan oleh keadaran bahwa dalam wilayah filsafat kontemporer yang terpecah-pecah, kita sedikit sekali dapat menemukan kesamaan antara satu dengan lain, kecuali fakta bahwa kita benar-benar hidup pada diskursus filosofis yang terpecah-pecah, yaitu diskursus yang bercirikan interpretasi. Filsafat yang mencoba menghadapi situasi seperti ini bisa disebut sebagai “Hermeneutika”.[12]

1. Hermeneutika Romantis

Sebagai sistem metodologi pemahaman, Hermeneutika romantis berangkat dari pertanyaan sederhana: “sebenarnya bagaimana pemahaman manusia dan bagaimana pemahaman itu terjadi?”. Dan jawaban bagi pertanyaan ini, menurut perspektif Hermeneutika jenis ini, ada pada lima unsur yang terlibat dalam proses memahami sebuah wacana, yaitu: penafsir, teks, maksud pengarang, konteks historis, dan konteks kultural.[13]

Tokoh dari pemahaman ini adalah Friedrich Ernst Daniel Schleiermacher (1768-1834), seorang filosof, teolog, filolog dan tokoh sekaligus pendiri Protestanisme Liberal berkebangsaan Jerman. ia dianggap sebagai “pemrakarsa  Hermeneutika modern” karena menjadi filosof jerman pertama yang terus-terus menerus memikirkan Hermeneutika, sehingga dapat menghidupkannya kembali sebagai seni penafsiran dalam tradisi gereja. Ketertarikannya pada kajian ini menguat sejak di Universitas Halle, ketika ia bertemu dengan tiga serangkai pemikir lainnya, yaitu F.A. Wolf seorang filolog klasik, Reil seorang professor kedokteran dan Steffens seorang filosof.[14]

Mengenai pertanyaan di atas, Schleiermacher mengajukan dua teori pemahaman Hermeneutikanya: pertama: pemahaman ketatabahasaan (grammatical understanding) terhadap semua ekspresi, dan kedua: pemahaman psikologis terhadap pengarang. Berpijak dari keduanya, Hermeneutika menjadi sebuah intuitive understanding, yang bertugas untuk merekonstruksi pikiran pengarang. Sehingga pemahaman hanya dapat diperoleh tidak hanya dari pemahaman kesejarahan dan budaya pengarang saja, namun lebih dari itu harus melibatkan subjektivitas pengarang. Jadi proses penafsiran berawal dari penafsir ke teks melalui konteks sejarah dan cultural untuk menangkap kembali maksud penulis aslinya. Dan penafsiran akan semakin baik, jika dilandasi dengan pengetahuan tentang latar belakang sejarah pengarang teks. Sebagaimana dinyatakan Thiselton yang dikutip Mudjia, “The more we learn about an author, the better equipped we are for interpretation”.[15] Menurut Schleiermacher, dalam setiap kalimat yang diucapkan terdapat dua momen pembahasan, yaitu apa yang dikatakan dalam konteks bahasa dan apa yang dipikirkan oleh pembicara. Hal ini karena bisa saja terjadi apa yang dikatakan penutur bahasa tidak sama dengan yang ia pikirkan. Selain itu, pembicara mempunyai aspek tempat dan waktu, dan bahasa yang cenderung dimodifikasi menurut kedua hal itu. Sehingga makna bukan sekedar apa yang dibawa oleh bahasa, sebab bahasa dapat mengungkap sebuah realitas dengan sangat jelas, tapi pada saat yang sama dapat menyembunyikannya rapat-rapat, ini tergantung pemakainya.[16]

Perspektif seperti ini yang membuatnya disebut sebagai Hermeneutika romantis, yang dalam bahasa Gadamer disebut historical romanticism.[17] Dimana pengarang dan segala latar belakang subjektivitasnya menjadi sentral kebenaran dari pemahaman suatu teks. Dan pemahaman harus mengikuti hukum bahwa “kesalahpahamanlah” yang justru muncul secara otomatis atau alamiah, sedangkan pemahaman harus dicari. Oleh karena itu pemahaman dapat dicari dengan cara menelusuri segala kesalahpahaman yang dapat dan mungkin terjadi.[18]

Secara ringkas, model kerja Hermeneutika romantis meliputi dua hal: pertama: pemahaman teks melalui penguasaan terhadap aturan-aturan sintaksis bahasa pengarang, dan kedua: penangkapan muatan emosional dan batiniah pengarang secara intuitif dengan menempatkan diri penafsiran dalam dunia batin pengarang.[19]

2. Hermeneutika Metodis

Hermeneutika Metodis adalah “tekanik memahami akspresi tentang kehidupan yang tersusun dalam bentuk tulisan”.[20] Sebagaimana teori sebelumnya dalam Hermeneutika romantic, Hermeneutika metodis juga menekankan pada sisi psikologis pengarang untuk memahami suatu pernyataan. Namun perbedaannya, Hermeneutika metodis lebih menekankan pada sisi sejarah (history) pengarang.[21]

Hermeneutika metodis berawal dari kritik tajam terhadap teori Schleiermacher dalam Hermeneutika romantisnya yang menyatakan bahwa manusia adalah makhluk bahasa. Kritik ini dilontarkan oleh Willhem Dilthey (1833-1911) seorang filosofis historis dari Jerman, ia sebenarnya pengagum berat Schleiermacher dengan kemampuannya dalam menggabungkan teologi dan kesusastraan dengan karya-karya filsafat.[22] Namun dalam hal ini, ia berbeda dengan Schleiermacher, menurutnya, manusia tidak sekedar makhluk bahasa, yang hanya mendengar, menulis dan membaca untuk kemudian mehamami dan menafsirkan. namun lebih dari itu, manusia merupakan makhluk eksistensial, yang memahami dan menafsirkan dalam setiap aspek kehidupannya, dimana ekspresi kebahasaan adalah hasil dari pengalaman penutur bahasa.[23] Dan manusia akan dapat memahami sejarah, karena ia adalah “pencipta” sejarahnya sendiri.[24] Maka sisi psikologi manusia tidak dapat dipisahkan dari sisi “eksternal-nya”, karena manusia adalah produk system social yang membentuknya sedemikian rupa. Sehingga pada akhirnya, menurutnya, Hermeneutika pada dasarnya bersifat menyejarah, yang berarti bahwa makna itu sendiri tidak pernah “berhenti pada satu masa saja”, tetapi selalu berubah menurut modifikasi sejarah. Mudjia menyontohkan penulisan sejarah Indonesia yang tidak hanya ditulis sekali untuk selamanya.[25]

3. Hermeneutika Fenomenologis

Hermeneutika fenomenologi adalah pemahaman teks dengan cara membebaskan diri dari prasangka dan membiarkan teks “berbicara” sendiri. Artinya, teks merefleksikan kerangka mentalnya sendiri, dan penafsir harus netral dan menjauhkan diri dari unsure-unsur subjektifnya atas objek.[26]

Tokoh penggagas teori ini adalah Edmund Husserl (1889-1938), seorang filosof aliran fenomenologi, yang sebenarnya jika ada sumbangsih-nya pada Hermeneutika, dapat dipastikan itu diluar maksud utamanya. Karena, walaupun tidak sepenuhnya, Husserl “alergi” terhadap pemikiran yang kita pandang sebagai “Hermeneutika”, gagasannya tentang teori interpretasi fenomena bukan yang fundamental,  akan tetapi fenomena itu sendiri yang menarik baginya.[27]

Mengenai fenomena, Husserl menganggap bahwa pengetahuan dunia objektif bersifat tidak pasti. Menurutnya, apa yang kita andaikan sebagai dunia objektif sudah diwarnai oleh apparatus sensor yang tidak sempurna dari tubuh manusia dan dari aktivitas-aktivitas rasional maupun dari abstraksi pikiran. Dengan begitu, ketika berusaha meraih pengetahuan yang pasti tentang dunia objektif, sesungguhnya kita sedang memastikan “dunia persepsi kita – dunia fenomena”.[28]

Husserl menawarkan fenomenologi untuk melacak keteraturan sistemik dalam persepsi dan pemahaman melalui kepastian terhadap pengetahuan dunia objektif. Yaitu dengan cara menerima apa yang sebenarnya terlihat dalam fenomena, dan menggambarkannya secara jujur.[29]

4. Hermeneutika Dialektis

Hermeneutika dialektis adalah upaya intepretasi dengan asumsi bahwa pemahaman adalah sesuatu yang muncul dan sudah ada mendahului kognisi. Karena itu, menurut teori ini, untuk memahami teks, tidak hanya dengan melacak makna yang letakkan oleh pengarang dalam teks, namun juga harus dikaitkan antara keberadaan kita dengan sesuatu yang ditunjukkan oleh teks tersebut. Ini berarti makna bukan sesuatu yang tunggal, namun yang ada adalah keragaman makna dan dinamika eksistensial. Dengan demikian, pembacaan dan penafsiran akan selalu merupakan pembacaan ulang dan penafsiran ulang, sehingga pembacaan satu teks secara baru akan mendatangkan pemahaman dengan makna yang baru pula.[30]

Tokoh teori ini adalah Martin Heidegger (1889-1976), salah satu murid Husserl yang sejak awal tertarik dengan filsafat, khususnya fenomenologi Husserl. Namun kendati demikian, ia adalah filosof yang dengan keras menentang Hermeneutika fenomenologi Husserl, yang mengharuskan netralitas penafsir. Menurutnya, pemahaman harus didahului dengan prasangka-prasangkan akan objek.[31]

5. Hermeneutika Dialogis

Hermeneutika dialogis adalah interpretasi dengan asumsi bahwa pemahaman yang benar akan dapat dicapai malalui dialektika dengan mengajukan banyak pertanyaan. Artinya, pikiran penafsir juga menceburkan diri kedalam pembangkitan kembali makna teks. Dengan demikian, proses pemahaman adalah proses peleburan antara sekurang-kurangnya dua horizon. Pengarang dan konteks historis dari teks dipertimbangkan dalam proses itu bersama dengan prasangka-prasangka penafsir seperti tradisi, kepentingan praktis bahasa dan budaya.[32]

Tokoh dari teori ini adalah murid Martin Heidegger sendiri, seorang filosof kelahiran Marbug bernama Hans-Georg Gadamer (1900-2002). Karier puncak Gadamer pada tahun 1960 ketika ia manulis karya yang cukup monumental berjudul Wahrheit und Methode (kebenaran dan metode) yang kemudian menjadi rujukan kajian Hermeneutika kontemporer sampai saat ini.[33]

6. Hermeneutika Kritis

Hermeneutika kritus adalah interpretasi dengan pemahaman yang ditentukan oleh kepentingan social (social interest) yang melibatkan kepentingan kekuasaan (power interest) sang interpreter. Secara metodologis, teori ini dibangun di atas klaim bahwa setiap bentuk penafsiran dipastikan ada bias-bias dan unsure-unsur kepentingan politik, ekonomi, social, termasuk bias strata kelas, suku, dan gender. Artinya, dengan menggunakan metode ini, konsekkuensinya kita harus curiga dan waspada (kritis) terhadp bentuk tafsir, pengetahuan atau jargon-jargon yang dipakai dalam sains dan agama.[34]

Tokoh dari teori ini adalah Jurgen Habermas (1929-) seorang filosof Jerman yang juga belajar politik. Sejalan dengan Gadamer, ia juga menempatkan bahasa sebagai unsure fundamental Hermeneutika. Sebab, analisis suatu fakta dilakukan melalui hubungan simbol-simbol sebagai simbol dari fakta.[35] Hanya saja Hermeneutika dialogis Gadamer dianggapnya kurang memiliki kesadaran social yang kritis. Kalau menurut Gadamer, pemahaman didahului dengan pra-penilaian (pre-judgement), maka bagi Habermas pemahaman didahului oleh kepentingan. Artinya teori ini lebih mengedepankan refleksi kritis penafsir dan menolak kehadiran prasangka dan tradisi. Sehingga untuk memahami suatu teks, seorang penafsir harus mampu mengambil jarak atau melangkah keluar dari tradisi dan prasangka.[36]

7. Hermeneutika Dekonstruksionis

Hermeneutika dekonstruksionis adalah pemahaman yang didapatkan melalui upaya membangun relasi sederhana antara pananda dan petanda, dengan asumsi bahwa, bahasa dan sistem simbol lainnya merupakan sesuatu yang tidak stabil. Makna tulisan akan selalu mengalami perubahan, tergantung pada konteks dan pembacanya. “meaning is contextualized to the relationship between the text and its reader”.[37]

Tokoh dari teori ini adalah Jacques Derrida (1930-) seorang filosof post-strukturalisme kelahiran  Aljazair. Dalam filsafat bahasa, Derrida membedakan antara “tanda” dan “simbol”. Dan dalam kaitannya dengan teks, ia memberikan analisis yang cukup cermat. Menurutnya, objek timbul dalam jaringan tanda, dan jaringan atau rajutan tanda ini disebut “teks”. Tidak ada sesuatu diluar teks, sebab segala sesuatu yang ada selalu ditandai dengan tekstualitas.[38]

B. Fungsi dan Metodologi

Tugas Hermeneutika, dari sejak plato sampai sekarang, adalah untuk mempertahankan makna hakiki kata, baik yang tertulis ataupun yang terucap, dengan menghubungkan kembali kepada maksud, makna asli, cakupan dan konteksnya.[39] Jika demikian, maka yang menjadi pertanyaan adalah, apa sebenarnya “makna”?. Pertanyaan ini adalah jantung pembahasan Hermeneutika.

Makna atau dalam bahasa inggris “meaning”, berasal dari bahasa Jerman “meinen”, yang menunjuk pada pengertian: “ada di pikira atau benar”.[40] Makna adalah tanda linguistic, yang tiap tanda terdiri atas dua unsure, yang diartikan (unsure makna) dan yang mengartikan (unsure bunyi). Keduanya disebut sebagai intralingual dan merujuk pada suatu referen (seperti maksud) yang merupakan unsure ekstralingual. Dan pada umumnya, kata memiliki makna majemuk. Setiap kata memiliki makna denotative, yaitu makna yangvtidak mengandung arti tambahan, dan makna konotatif, yaitu makna yang mengandung arti tambahan, perasaan tertentu, atau nilai rasa tertentu disamping makna dasar yang umum. Itu sebabnya makan sbuah teks bias lebih luas dari pada maksud penulis sekalipun. Sebab, tafsir atas teks nyaris tidak terbatas dan tidak sepenuhnya bias dikontrol oleh si penulis sendiri. Bahkan, Ricoeur menegaskan, maksud si penulis pun bukan satu-satunya tafsir terbaik.[41]

Berdasarka jenisnya, menurut Brodbeck, yang dikutip Mudjia, paling tidak terdapat tiga jenis makna; 1) makna referensial, yaitu makna suatu istilah yang berupa objek, pikiran, idea tau konsep, 2)  arti istulah itu sendiri, dimana lambing atau istilah itu “berarti” sejauh ia berhubungan dengan istilah atau konsep lain, dan 3) makna intensional, yaitu arti suatu istilah, lambing, atau teks tergantung pada maksud produsernya sendiri.[42]


[1] Lihat misalnya : Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 27. Lihat juga: Richard E. Palmer, Hermeneutics, interpretation theory in Schleirmacher, Dilthey, Heidegger, and Gadamer, edisi terjemahan Indonesia oleh Mansur Hery dan Damanhuri Muhammed, Hermeneutika, teori mengenai interpretasi, Pustaka Belajar, 2005, hal: 14-15. Dannhauer memberikan dua pengertian tentang Hermeneutika, yaitu sebagai seperangkat prinsip metodologis penafsiran, dan sebagai penggalian filosofis dari sifat dan kondisi yang tidak dapat dihindari dalam kegiatan memahami. Lihat: Mudjia Raharjo, Hermeneutika Gadamerian, UIN-Malang Press, Malang, 2007, hal: 89.

[2] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 54. Lihat juga: Jean Grondin, sejarah Hermeneutik, Ar-Ruzmedia, Jogjakarta, 2007, hal: 45-46

[3] Mudjia Raharjo, Ibid, hal: 29

[4] Jean Grondin, sejarah Hermeneutik, Ar-Ruzmedia, Jogjakarta, 2007, hal: 45-46. Prinsip Sola Scriptura digunakan untuk meruntuhkan otoritas tradisi yang disokong Gereja Katolik, merupakan satu-satunya norma penafsiran Injili (Biblical exegesis).

[5] Ibid, hal: 47

[6] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 30 dan 37.

[7] Jean Grondin, sejarah Hermeneutik, Ar-Ruzmedia, Jogjakarta, 2007, hal: 48. Sebenarnya Aristoteles bukan satu-satunya dalam zaman yunani kuno yang membahas Peri Hermeneias, namun ada Demetrius, seorang pakar peripatetic, yang juga menulis tentang ini. Lihat ibid, hal: 56

[8] Ibid, 2007, hal: 56.

[9] Ibid, hal: 62-63. Kesimpulan ini berbeda dengan tesis Derrida (1930-) seorang filosof kontemporer aliran post-strukturalis asal Aljazair dengan Hermeneutika dekonstrusinya yang memprioritaskan bahasa tulis. Menurutnya, bahasa secara kodrat adalah “tulis”, sebab yang menjadi asal-mula arti adalah agasan yang didasarkan atas jejak, bukan sebaliknya. Dengan demikian, tulisan merupakan fait accompli, sesuatu yang sudah selesai pada saat orang berbicara. Lihat: Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 49-51.

[10] Jean Grondin, sejarah Hermeneutik, Ar-Ruzmedia, Jogjakarta, 2007, hal: 63.

[11] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 53.

[12] Jean Grondin, sejarah Hermeneutik, Ar-Ruzmedia, Jogjakarta, 2007, hal: 17.

[13] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 57. Lihat juga: Mudjia Raharjo, Hermeneutika Gadamerian, UIN-Malang Press, Malang, 2007, hal: 95

[14] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 37.

[15] Ibid, hal: 58-59. Lihat juga: Mudjia Raharjo, Hermeneutika Gadamerian, UIN-Malang Press, Malang, 2007, hal: 96

[16] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 38-39. Dua tradisi yang mempengaruhi Schleiermacher dalam pembentukan Hermeneutikanya; yaitu filsafat transidental dan romantisisme, yang sistematikanya terdiri dari dua bagian; interpretasi gramatis dan psikologis. Lihat: Josef Bleicher, Hermeneutika Kontemporer, Fajar Pustaka baru, Yogyakarta, 2003, hal: 10.

[17] Mudjia Raharjo, Ibid, hal: 58. Lihat juga: Mudjia Raharjo, Hermeneutika Gadamerian, UIN-Malang Press, Malang, 2007, hal: 95. Dan lihat: Nashr Hamid Abu Zayd, Hermeneutika Inklusif, LKiS, Yogyakarta, 2004, hal: 11

[18] Jean Grondin, sejarah Hermeneutik, Ar-Ruzmedia, Jogjakarta, 2007, hal: 25. Schleiermacher sebenarnya membagi romantismenya dalam dua bagian. Pengertiannya yang ketat sebagaimana yang dicontohkan dalam tulisan ini. Dan pengertiannya yang longgar, yaitu Hermeneutika yang hanya sebagai ilmu “bantu” pada ungkapan-ungkapan ambigu saja, dan ini sangat jarang. Sehingga pemahaman dibiarkan berjalan secara alamiah. Lihat: Ibid, hal: 24.

[19] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 40.

[20] Ibid, hal: 61. Lihat juga: Mudjia Raharjo, Hermeneutika Gadamerian, UIN-Malang Press, Malang, 2007, hal: 97.

[21] Karena itu Hermeneutika metodis disebut juga dengan nama Hermeneutika historis. Lihat: Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 62.

[22] Ibid, hal: 41.

[23] Lihat: Ibid, hal: 60. Lihat juga: Mudjia Raharjo, Hermeneutika Gadamerian, UIN-Malang Press, Malang, 2007, hal: 97.

[24] Ini adalah pernyataan yang digemakan Marx dan Dilthey. Lihat: Josef Bleicher, Hermeneutika Kontemporer, Fajar Pustaka baru, Yogyakarta, 2003, hal: 13-14.

[25] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 42.

[26] Ibid, hal: 63.

[27] Jean Grondin, sejarah Hermeneutik, Ar-Ruzmedia, Jogjakarta, 2007, hal: 73. Husserl lebih memilih istilah “Deuntung” dan “Auslegung” untuk makna interpretasi. Karena itulah, Jean Grondin membahasnya dalam satu bab penuh berjudul “Sumbangan diam-diam Husserl terhadap Hermeneutika”.

[28] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 63. Dikutip dari: Maulidin, Sketsa Hermeneutika, Gerbang No. 14, Volume: V, 2003, hal: 16-17.

[29] Ibid, hal: 62.

[30] Ibid, hal: 65.

[31] Ibid, hal: 64. Lihat juga: hal: 43

[32] Ibid, hal: …..

[33] Ibid, hal: 64. Lihat juga: hal: 45. Walaupun bukunya berjudul “kebenaran dan metode”, judul asli dalam bahasa inggris Truth and Method, dan dalam bahasa jerman Wahrheit und Methode, berkali-kali Gadamer menolak Hermeneutika sebagai metode, sebab metode justru dapat merintangi kebenaran. Ia ingin mencapai kebenaran bukan melalui metode, melainkan melalui dialektika. Lihat juga: Mudjia Raharjo, Hermeneutika Gadamerian, UIN-Malang Press, Malang, 2007, hal: 112.

[34] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 64. Lihat juga: Ibid, hal: 68.

[35] Ibid, hal: 64. Lihat juga: Ibid, hal: 47-48.

[36] Ibid, hal: 64. Lihat juga: Ibid, hal: 68.

[37] Ibid, hal: 64. Lihat juga: Ibid, hal: 69-70.

[38] Ibid, hal: 64. Lihat juga: Ibid, hal: 49-51.

[39] Jean Grondin, sejarah Hermeneutik, Ar-Ruzmedia, Jogjakarta, 2007, hal: 72.

[40] Mudjia Raharjo, Dasar-dasar Hermeneutika antara Intersionalisme dan Gadamerian, Ar-Ruzmedia Jogjakarta, 2008, hal: 64. Lihat juga: Ibid, hal: 73.

[41] Mudjia Raharjo, Hermeneutika Gadamerian, UIN-Malang Press, Malang, 2007, hal: 58.

[42] Ibid, hal: 58-59.

Diskusi

One thought on “Sejarah dan Perkembangan Hermeneutika

  1. nice information,,,thanks,,, for the prolegomena, that’s enaugh,,, but must be adapted

    Posted by kimB | 31 Maret, 2012, 12:55 pm

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Nomor Anda

  • 66,232 hits

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: